Iklan

Pengamat Sepakbola Kesit: Piala Menpora Tetap Dijalankan Mengikuti Prokes Ketat

3/03/21, 20:22 WIB Last Updated 2021-03-03T13:23:26Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini

 



AKSARANEWS.CO.ID. JAKARTA- Direktur Teknik PSSI, Indra Sjafri mengatakan bahwa kompetisi sepak bola harus segera bergulir. Meski saat ini Indonesia masih dalam pandemi Covid-19, masyarakat Indonesia membutuhkan hiburan dan juga kehidupan untuk pelaku yang bergerak di bidang sepak bola.


Hal ini menanggapi pernyataan dari Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane yang mengatakan bahwa ajang pramusim Piala Menpora seharusnya tidak digelar. Neta khawatir ajang Piala Menpora 2021 menjadi klaster baru Covid-19. 


"Turnamen Piala Menpora 2021 dan kompetisi Liga 1,2, juga akan berjalan. Karena dengan adanya kompetisi pembinaan akan terjadi dan muaranya ke timnas Indonesia. Selain itu, banyak orang yang menggantungkan rezeki di sektor sepak bola seperti pemain, pelatih panpel, dan lain-lain," tambahnya.


Menurut Indra Sjafri, jika Piala Menpora dan Liga 1 dan 2 tidak bergulir, pemain, pelatih, wasit, dan ofisial tim akan kehilangan pendapatan. Bahkan pemain dan pelatih juga akan kehilangan sentuhan teknis. "Ini lebih buruk pengaruhnya daripada ketika diberi sanksi oleh FIFA pada 2015. Padahal saat itu PSSI bisa membuat turnamen Piala Bhayangkara, Piala Presiden, dan Piala Sudirman. Tetapi, itu tidak cukup. Itu sebabnya kompetisi harus berjalan.’’


Pengamat Sepakbola Kesit Budi Handoyo juga tidak setuju dengan IPW. Baginya sepakbola harus mulai berjalan karena sudah terlalu lama istirahat. "Terlalu lama juga tidak bagus buat pemain, wasit, klub, dan penggemar sepakbola. Betul saat ini masih ada pandemi Covid-19. Tetapi, liga di Eropa juga jalan. Yang penting itu protokol kesehatan dijalankan dengan ketat dan tanpa penonton. Itu juga yang akan dilakukan di Piala Menpora nanti. Jadi tidak masalah,’’ ujar Kesit.


Kesit juga meminta PSSI menjalankan saja Piala Menpora dan nantinya Liga 1 dan 2 sesuai protokol kesehatan. 


‘’Abaikan saja soal kritik itu. Biasa lah orang mengkritik itu. Gak ada masalah.’’terang Kesit seperti dilansir di laman PSSI.


Staf Khusus Ketua Umum PSSI, Arief Wicaksono bahkan menyebut pernyataan Ketua Presidium IPW Neta S Pane sangat tendensius. IPW yang seharusnya mengurusi hal lain justru mengurusi sepakbola. ‘’Provokasi Neta S Pane sangat tendensius untuk Piala Menpora ini. Program Menpora itu untuk menghidupkan cabang olahraga di tengah pandemi covid- 19. PSSI dan PT LIB pasti akan menjalankan kompetisi dengan protokol kesehatan yang ketat dan tanpa penonton,’’ ujar Arief.


Menurut Arief dengan digelarnya turnamen ini akan meningkatkan perekonomian masyarakat baik secara makro maupun mikro . ‘’Apa kompetensi Neta Pane menghebuskan berita yang bersifat provokatif. Seperti kurang kerjaan saja,’’ imbuh Arief.(Sera-21)****

Komentar

Tampilkan

Terkini